Hamil Karena Internet

(Uh… serem memang kalau mendengar berita yang seperti ini. Satu sisi internet membawa kemudahan dalam berbagai hal, sumber informasi, tempat usaha, silaturahim dan lain-lain. Namun, tidak sedikit pula keburukan dan sisi negatif dari internet ini. Maka sangatlah perlu seseorang yang sering berselancar di dunia maya untuk selalu waspada terhadap segala nilai negatif dari internet. Semoga berita yang satu ini bisa menambah kewaspadaan kita, terutama kaum hawa. Simak yang satu ini…)

Kepandaian kaum pria dalam bujuk rayu, pujian-pujian dan perhatiannya yang dalam serta berlebihan yang dapat memabukkan kaum hawa dapat ditemukan melalui internet. Hal ini merupakan salah satu modus operandi para pria yang tidak bertanggung jawab dalam menggaet wanita melalui internet.

Kepiawaian seorang pria melantunkan kalimat demi kalimat membuat siapapun yang membaca sapaannya menjadi tergetar hatinya dan merasa tersanjung. Terlebih lagi wanita terkenal yang mempunyai sifat senang dipuji dan disanjung.

Hubungan via internet adalah suatu hubungan yang murah dan mudah didapat. Bila tingkat hubungan itu sudah dekat, sang wanita bisa terbuka sekali menceritakan hal-hal apa saja, dari masalah keluarga, orangtua, kawan dekat sampai hal yang paling pribadi sekalipun. Sementara sang pria dengan bijaksananya menjawab dan seakan-akan mendengarkan serta memahami semua permasalahan tanpa sedikitpun menyalahkan.

Gayanya bagaikan pahlawan yang melindungi serta membuat sang wanita merasa tenang dengan jawaban-jawaban yang sebetulnya sang wanita sudah mengetahui juga.

Perjumpaan demi perjumpaan melalui situs internet membuat wanita sanggup berjam-jam duduk di depan layar komputernya. Sehingga ketika kedekatan hati mulai semakin dalam, dan bibit kepercayaan pada sang pria berkembang subur, hal ini membuat sang wanita merasa nyaman dan aman.

Hal ini berakibat ketika sang pria mangajaknya keluar untuk berjumpa di alam nyata, maka sang wanita yang sudah merasa kenal dekat dan merasa aman dengan sang pria tersebut, kemudian mengikuti saja kemauan sang pria. Hal ini terus berlanjut bahkan sampai terjadi kehamilan yang kemudian terungkap di surat kabar Negara Jiran.

Beberapa wanita dengan membalikkan muka pada layar surat kabar, memberikan kesaksian bahwa facebook yang menjadi hobi baru bagi mereka, kemudian membuat mereka mudah merasa dekat dengan pria yang tak dikenal. Hal pada akhirnya menimbulkan godaan-godaan dan mengakibatkan terjadinya pergaulan bebas yang menjerumuskan, sehingga berujung pada kehamilan beberapa wanita di luar nikah.

Seiring dengan kehamilan yang diderita, maka sang wanita menjadi semakin sulit menemukan pria pujaannya yang tiba-tiba menghilang dari situs facebook. Sebelum terjadi kehamilan, biasanya sang pria terlihat sibuk online tujuh kali dalam sehari. Bila dipanggil untuk online pun dengan ramah dan segera menjawab cepat.

Namun sekarang tiba-tiba sama sekali hilang, walau layar komputer dinyalakan siang dan malam. Tidak ada satupun tanda-tanda si lelaki hadir di layar tersebut untuk sekedar berbasa-basi, apalagi membicarakan kehamilan yang dialami sang wanita.

Rasa ditinggalkan dan diacuhkan, perlahan membuat sang wanita merasa ketakutan dan panik, sehingga membuat mereka beralih membenci layar teknologi, dan kemudian menyalahkan dirinya sendiri, mengapa mengenal dan menggunakan teknologi di komputer.

Sebetulnya bila kita melihat lebih dalam, bahwa komputer itu sama dengan pisau, tergantung dari siapa yang menggunakannya. Bila digunakan untuk memotong sayur dan mengupas jeruk tentu saja pisau sangat bermanfaat, tapi bila untuk membunuh diri, pisau menjadi benda yang mengerikan. Begitupula dengan facebook, internet dan komputer, dikembalikan lagi kepada sang pengguna.

Bila yang menggunakan internet adalah wanita beriman yang pandai menjaga diri dan martabatnya serta tidak sembarangan mengenal dan berhubungan dengan pria yang dijumpainya di layar internet, maka penggunaan komputer dan internet adalah hal yang baik dan mendatangkan manfaat bagi umat, keluarga dan dirinya.

Komputer dan internet dapat membuat wanita menjadi pandi, karena sesungguhnya bergudang ilmu terdapat disana, namun bila wanita lebih sering menghabiskan waktunya untuk ber-facebook, maka kemudaratanlah yang akan timbul, selain daripada perjumpaan dengan pria yang tidak dikenal yang dikhawatirkan akan membawanya pada jurang kemaksiatan.

Hal ini juga membuat sang wanita lupa dengan keluarga, terlebih jika sang wanita adalah seorang istri dan ibu, maka berapa banyak waktu yang seharusnya digunakan untuk ibadah dan bermuamalah dengan keluarga, malah dihabiskan dengan facebook.

Begitupun bagi yang belum menikah, apakah tega meninggalkan orang tua termenung sendiri di kamar, sedangkan sang wanita lajang, asyik sendiri di kamar ber-facebook ria.

Kembali kepada iman, dan akhlak wanita dalam menggunakan technologi, sebagaimana seseorang menggunakan pisau. Untuk bunuh diri kah, atau untuk memotong sayur mayor.

Nah tuh… untuk kaum hawa, mau jadi pisau apaan tuh?… he..he…😀 Untuk kaum adam, seperti itukah kalian… ha,..ha…🙂

Banyak tobat dah….!

Ikuti juga Quiz-nya di http://eramuslim.com/akhwat/wanita-bicara/hamil-karena-internet.htm,

Quiz : Wanita yang paham menggunakan internet biasanya adalah wanita yang cerdas dan berpendidikan, namun mengapa masih mudah juga terjerumus sehingga sampai hamil akibat dari pergaulan melaului internet?

ref: http://eramuslim.com

4 responses to “Hamil Karena Internet

  1. Liat judulnya saya kaget..ternyata IT bisa membuat beda pasangan kepincut.jadi kudu hati2..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s